Wednesday, January 25, 2012

KAJIAN KOSMOLOGIS NOVEL PARA PRIYAYI KARYA UMAR KAYAM (TEORI C. LEVI STRAUSS)

Diposkan oleh Rizky Fitriyanti Pradani di 8:06 PM

Pendahuluan
Kosmologis pada hakikatnya berkaitan dengan asal-usul, struktur, dan hubungan ruang dan waktu dalam alam semesta. Levi Strauss mengaitkan kosmologis dengan hal yang berbau gaib.
Melalui kajian strukturalnya, Levi  Strauss berusaha memahami nalar atau pikiran bawah sadar manusia dalam menjalani hidup. Sedangkan media yang digunakan dalam memahami nalar tersebut adalah mitos yang diyakini kebenarannya. Struktur bawah sadar ini dapat menghadirkan berbagai fenomena budaya.
Mitos sebagai sebuah seni, menurut pemikiran Levi Strauss bersifat dialektikal yang melahirkan oposisi biner. Misalnya, atas-bawah, kanan-kiri, langit-bumi, kaya-miskin, dan air-api. Oposisi biner tersebut melahirkan suatu keharmonisan. Keharmonisan itu terlihat pada pola pikir masyarakat pemilik mitos tersebut. Dengan demikian ada hubungan homologis antara mitos dan konteks sosial-budaya masyarakat.
Sebuah mitos selalu terkait dengan kejadian masa lalu. Nilai intrinsik mitos diperkirakan terjadi pada waktu tertentu juga membentuk suatu sebuah struktur yang permanen. Struktur ini terkait dengan masa lalu, masa kini, dan masa yang akan datang. Jadi, mitos menghubungkan suatu kejadian yang kepentingannya terletak pada kejadian-kejadian itu sendiri dan detail yang menyertainya.

Pembahasan
Tataran kosmologis terdapat dalam novel Para Priyayi yang  merupakan salah satu karya Umar Kayam. Hubungan dengan alam ghaib terpapar jelas dalam kutipan cerpen berikut:
Begitulah, pohon-pohon itu lantas disiram dengan air berember-ember. Kemudian sesajian digelar di tengah hutan, diantara pohon-pohon itu. Kiai Jogosimo, para pengiring, dan para abdi dalem kabupaten pada duduk dan mulai menyantap nasi selamatan. Pohon-pohon itu kemudian ditebangi  dan dengan hati-hati sekali diangkat ke kota untuk dibentuk menjadi soko guru dan tiang-tiang penyangga lainnya. Karena kayu-kayu itu bukan sembarang kayu, bahkan kayu keramat, maka soko guru beserta siang-siang pendopo Kabupaten Wanagih itu tetap tegak berdiri hingga sekarang.”  (Umar Kayam, 1992:4)
Dari cuplikan diatas, dapat dilihat bahwa Umar Kayam memasukkan unsur hubungan hal-hal ghaib dalam cerpennya. Kosmologis tersebut merupakan cerminan masyarakat jawa pada zaman dahulu yang umumnya mempercayai bahwa pohon-pohon rindang dan besar merupakan tempat bersemayamnya arwah-arwah ghaib. Oleh sebab itu, pohon-pohon itu diberi sesajian yang digelar di tengah hutan guna menghargai roh leluhur. Selain kutipan diatas, kenyataan hubungan dengan alam ghaib dalam cerpen ini juga terdapat dalam kutipan berikut:
“Kali Ketangga disebut dalam Jangka Jayabaya sebagai satu sugai keramat, yang pada suatu saat akan melahirkan Ratu Adil di tanah Jawa. Tentu saja saya tidak tahu akan kebenaran ceritera itu. Yang jelas, pada setiap malam hari-hari yang dianggap keramat oleh orang Jawa, misalnya, malam Selasa Kliwon atau malam Jumat Kliwon, banyak orang pada kungkum, berendam, di sungai itu.” (Umar Kayam, 1992:6)

Umar Kayam menyuguhkan kebiasaan ritual untuk menghormati arwah-arwah ghaib yang menghuni Kali Tetangga yang dianggap oleh masyarakat Jawa sebagai kali keramat. Masyarakat tersebut berharap jika sudah kungkum di kali itu maka suatu saat akan kejatuhan wahyu terpilih sebagai Ratu Adil. Wahyu kekuasaan untuk memayu hayuning bawana, untuk terus mengusahakan keselamatan jagad.
Selain itu, ritual gaib yang dihadirkan pada novel Para Priyayi karya Umar Kayam bahwa kebiasaan setiap pagi baik guru dan murid yang membungkukkan badan menghadap matahari untuk menyembah dewa. Kebiasaan ini masih dipercayai oleh masyarakat setempat meskipun Lantip dan orang tuanya tidak menyetujui mengenai kebiasaan tersebut. Perihal tersebut dapat dilihat pada cuplikan berikut:
“Setiap pagi kami, baik guru maupun murid mesti menghadap ke utara membungkukkan badan dalam-dalam memberi hormat kepada Tenno Heika, yaitu kaisar Jepang yang katanya keturunan dewa. Habis itu kami semua diwajibkan taiso, yaitu olahraga, baru kemudian mulai dengan pelajaran. Setiap hari mesti ada pelajaran bahasa Nippong. Dan untuk itu akan diadakan khursus kilat bahasa Nipong buat guru-guru yang terpilih.” (Umar Kayam, 1992:126)

Simpulan
Kisah pada novel Para Priyayi dilatarbelakangi oleh kepercayaan masyarakat terhadap arwah-arwah ghaib. Kepercayaan terhadap adanya sesajen untuk pohon keramat, berendam di sungai keramat, dan ritual menyembah dewa matahari setiap pagi masih sangat kental di kota Madiun pada saat itu.

2 komentar:

djoy thoha said...

punya novelnya ndak???

djoy thoha said...

punya novelnya ndak???

Post a Comment

Karena Perbedaan Itulah Yang Menyatukan Kita. ( ^_^) Slideshow: Kelas’s trip to Surabaya, Java, Indonesia was created by TripAdvisor. See another Surabaya slideshow. Create your own stunning slideshow with our free photo slideshow maker.
 

Serba Serbi Sastra dan Duniaku Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea