Tuesday, May 24, 2011

GARA—GARA

Diposkan oleh Rizky Fitriyanti Pradani di 11:26 AM
Hari itu, mungkin ga bakal gue critain kalo jalan ceritanya biasa-biasa aja. Tapi peristiwa hari itu ngebuat gue kepengen ngeluarin unek-unek. Gue ga bisa biasa karna kejadian itu mungkin sangat menyenangkan juga mungkin juga sangat meyebalkan. Peristiwa itu terjadi saat gue dapet tugas kelompok buat tabloit. Satu kelompok ada enem orang. Gue bersama temen gue Tirta, Zia, Iza, Iva, Anik udah siap ngonsep dan kita juga udah bikin isinya. Tinggal ngatur dan ngelayoutsnya yang kita nggak bisa. Apa karna kita ini memang udah gaptek dari sononya. Haha. (:
Alhasil gue minta tolong sama temen gue yang pinter desain. Datanya gue udah serahin. Seminggu lamanya gue nunggu. Tepat hari Sabtu gue rencana mau ketemuan. Satu hari sebelum gue ketemuan ma temen gue itu, dy sms. Nama temen gue Nova. Nova bilang kalau dy lagi butuh model buat ngerjain video klipnya dia.  Gue dsuruh nyariin. Ibarat balas budi lah, dy minta tolong ke gue. Gue gelagapan, karna gue tahu kalo temen-temne gue pada pulang kampung semua. Maklumlah anak kuliahan, hari libur sabtu minggu biasanya pulang kampung. Gue bingung sumpah. Sampe besoknya gue ga tau bakal gimana jadinya karna gue belom dapat model.
Ketemuan kita jadi, gue ditemenin sama Tirta. Gue dikasih datanya tapi di flaskdisk. Layoutsnya bagus sih tapi terkesan masih berantakan. Gue minta tolong benahin ulang. Tapi ga tau gimana ceritanya karena dia juga mepet mau bikin videoklip, jadi layoutsnya masih belum maksimal. Nova bilang lagi suruh nyari model lagi. Dia mohon banget sama gue. Gue jadi ga tega ngeliatnya. Nah pas itu juga Tirta kayaknya lagi mikir. Ternyata bener kalo dia sebenernya punya temen anak Ekonomi. Alhasil kita ke kostan tuh anak. Sampe di sana gue kita ngrayu dia. Rayuan yang mungkin bisa buat dia bersedia jadi model Nova. Selama dua jam sambil nunggu ujan kita rayunya, gue seneng banget kalo rayuan kita berhasil. DIA MAU. Gue teriak kencang, tapi gue liat muka Nova kenapa dia ga seseneng gue. :’(
Lalu kita berangkat menuju lokasi. Gue ma Tirta anterin model itu ma Nova ke tempat takenya. Udah di sana ternyata kita kecewa kalo Nova ternyata udah dapet model. Gue ma Tirta mikir, kenapa ga bilang dari tadi kalo pada akhirnya model pun sudah tersedia. Gue pasrah, gue minta maaf pula sama temen Tirta anak ekonomi itu. Seinget gue namanya “Desy”.  Desy sih senyum-senyum. Tapi gue bisa lihat kalo dy sebenernya sakit. Gue bisa rasain apa yang dia rasain.
Akhirnya kita pulang. Si Desy pun pulang. Nova gue suruh tanggungjawab nganterin si Desy sampek rumahya.
Gue ma Tirta ngakak. Gue ga nyangka bakal seperti ini. Mbulet. Mbulet. Ga jelas. Tapi gue juga bahagia. Ini pengalaman. Hari itu Tirta rencana mau ngrevisi lagi dan sedikit memperbaiki tata letaknya. Tirta dibantuin sama temennya. Gue lupa namanya siapa. Besoknya gue langsung nyetak tabloitnya. Gue seneng banget, akhirnya tabloit kelompok gue jadi. Thanks kerjasama kalian temen-teman. Tanpa kalian tabloit ini ga bakal jadi sebagus ini. Tirta. Iva. Zia. Iza. Anik. Ini adalah langkah awal dari perjuangan kita. Semangat!!

0 komentar:

Post a Comment

Karena Perbedaan Itulah Yang Menyatukan Kita. ( ^_^) Slideshow: Kelas’s trip to Surabaya, Java, Indonesia was created by TripAdvisor. See another Surabaya slideshow. Create your own stunning slideshow with our free photo slideshow maker.
 

Serba Serbi Sastra dan Duniaku Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea